gigi sehat kuat
gigi sehat kuat

Selain menyikat gigi dan membersihkan, diet sehat (dengan fluorida tambahan atau alami) akan melindungi gigi dari pembusukan dan menjaga gusi sehat. Baca terus untuk menemukan cara mengatasi sakit gigi agar gigi anda tetap sehat, putih dan kuat.

Kebusukan gigi (lubang dan karies gigi) dan penyakit gusi disebabkan oleh koloni bakteri yang selalu melapisi gigi dengan lapisan tipis yang disebut plak. Jika plak ini tidak dibersihkan, bakteri ini memecah gula dan zat tepung dalam makanan yang akan menghasilkan asam yang merusak enamel gigi. Plak mengeras menjadi tartar juga, yang dapat menyebabkan peradangan gusi, atau gingivitis.

Diet yang seimbang akan memberikan mineral, vitamin, dan nutrisi yang penting untuk kesehatan gigi dan gusi. Fluoride, yang terjadi secara alami dalam makanan dan air, atau ditambahkan ke pasokan air, dapat menjadi alat yang ampuh dalam memerangi pembusukan. Hal ini dapat mengurangi tingkat kerusakan sampai dengan sebanyak 60 persen.

Cara Mengatasi Gigi Tetap Sehat:
Mulai tepat dengan makan yang benar selama kehamilan. Pastikan bahwa gigi anak-anak Anda turun ke awal yang baik dengan makan makanan yang sehat selama kehamilan. Terutama penting adalah kalsium, yang membantu untuk membentuk gigi dan tulang yang kuat, dan vitamin D, yang dibutuhkan tubuh untuk menyerap kalsium.

Anda membutuhkan banyak kalsium untuk kesehatan gigi dan gusi. Produk susu rendah lemak, susu kedelai dan minuman beras, salmon kaleng dan sardin (dengan tulang), almond, dan sayuran berdaun hijau adalah sumber kalsium yang sangat baik.

Anda membutuhkan vitamin D untuk membantu menyerap kalsium. Vitamin D didapat dari susu cair, susu kedelai minuman, margarin, ikan berlemak seperti salmon, atau sinar matahari.

Fluorida adalah kunci. Untuk sebagian besar, gigi berlubang dapat dicegah dengan memberikan anak-anak fluoride dalam beberapa tahun pertama kehidupan. Fluorida dipasok melalui air fluoride (tidak semua kota fluoridate pasokan air mereka, namun), minuman yang dibuat dengan air fluoride, teh, dan beberapa ikan, serta banyak merek pasta gigi dan obat kumur. Suplemen fluoride yang tersedia untuk anak-anak yang tidak memiliki akses ke air minum fluoride. Adalah bijaksana untuk memeriksa untuk melihat apakah pasokan air di daerah Anda fluoride. Kelebihan konsumsi fluoride dapat menyebabkan bintik-bintik pada gigi.

Juga diperlukan adalah fosfor, magnesium, vitamin A, dan beta karoten. Selain kalsium dan fluoride, mineral yang dibutuhkan untuk pembentukan enamel gigi termasuk fosfor (kaya disertakan dalam daging, ikan, dan telur) dan magnesium (yang ditemukan dalam biji-bijian, bayam, dan pisang). Vitamin A juga membantu membangun tulang dan gigi yang kuat. Sumber yang baik dari beta karoten, yang tubuh berubah menjadi vitamin A, termasuk buah-buahan berwarna oranye dan sayuran dan sayuran berdaun hijau gelap.

Anak-anak sangat rentan terhadap kerusakan gigi; orang tua harus:
1. Memberikan diet yang baik sepanjang masa

Gigi 2. Sikat anak-anak sampai mereka cukup dewasa untuk melakukan pekerjaan yang menyeluruh sendiri (biasanya dengan 6 atau 7 tahun)

3. Membersihkan dengan cara menyikat gigi dua kali sehari dan flossing

4. Jangan pernah menaruh bayi atau balita ke tempat tidur disertai dengan botol susu (yang mengandung gula laktosa alami), jus, atau minuman manis lainnya

5. Jangan pernah mencelupkan dot dalam madu atau sirup

1. Faktor gula. Sukrosa, paling akrab bagi kita sebagai gula pasir, adalah penyebab utama dari kerusakan gigi, tetapi jauh dari satu-satunya penyebab. Meskipun makanan manis, termasuk biskuit, permen, dan soda, adalah pelanggar utama, makanan bertepung (seperti roti dan sereal) juga memainkan peranan penting dalam kerusakan gigi. Ketika pati bercampur dengan amilase, enzim dalam air liur, hasilnya adalah asam yang akan mengerosi enamel dan membuat gigi lebih rentan terhadap kerusakan. Jika makanan bertepung berlama-lama di mulut, mandi asam berkepanjangan, dan potensi kerusakan adalah semua besar.

Hati-hati ketika makan buah-buahan kering. Buah kering dapat memiliki efek buruk pada gigi, karena buah memiliki tinggi gula dan melekat pada gigi. Bahkan jus buah tanpa gula dapat menyebabkan kerusakan gigi – mereka bersifat asam dan mengandung tingkat yang relatif tinggi gula.

Buah-buahan segar, terutama apel, pilihan yang lebih baik. Buah segar, meskipun manis dan asam, jauh lebih kecil kemungkinannya untuk menyebabkan masalah, karena mengunyah merangsang aliran air liur. Air liur menurun keasaman mulut dan menyapu partikel makanan. Apel, misalnya, telah dipanggil sikat gigi alami karena mereka merangsang gusi, meningkatkan aliran air liur dan mengurangi penumpukan bakteri penyebab gigi berlubang. Mulut kering kronis juga berkontribusi terhadap pembusukan. Aliran air liur melambat saat tidur; pergi tidur tanpa menyikat gigi adalah sangat berbahaya. Obat-obatan tertentu, termasuk yang digunakan untuk tekanan darah tinggi, juga mengurangi aliran air liur.

2. Penyakit gusi. Semakin banyak gigi yang hilang akibat penyakit gusi daripada gigi rusak. Penyakit gusi kemungkinan akan menyerang siapa saja yang mengabaikan kebersihan mulut atau makan pola makan yang buruk. Sangat berisiko adalah orang-orang dengan alkoholisme, malnutrisi, atau infeksi AIDS / HIV atau yang sedang dirawat dengan obat-obatan steroid atau kemoterapi kanker tertentu. Teratur menyikat gigi dan flossing membantu mencegah bengkak, sakit, dan gusi meradang.